Jumat, 03 Februari 2012

Banyak jalan menuju jogja




Rencana  ngetrip ke jogja ini sebenernya sudah mulai di omongin antara gw dan pak KS (baca kepala suku) alias bolang alias Dyan sejak pertengahan bulan desember 2011. Rencana pun bergulir dan segera di posting di lapak sebelah dengan slot buat 16 orang.

Namun ternyata yang punya niatan menghabiskan long long weekend di bulan Januari bukan kami saja. H-7 keberangkatan tepatnya tgl 13 Januari beberapa teman gw menuju Stasiun Senen pagi-pagi buta untuk mencoba antri beli tiket Progo tujuan Jakarta- Jogja untuk keberangkatan tgl 20 Januari.  Kepercayaan diri pun luntur seluntur luntur nya begitu melihat antrian yang puanjang dan berbuntut kehabisan tiket.
Hari-hari berikutnya diwarnai dengan ide-ide alternative hasil nanya-nanya kanan kiri termasuk rencana naik kereta dari Bandung yang menurut teman saya si ican alias patkay masih mungkin sekali tersedia, serta berbagai informasi alternative bus yang diberikan oleh momod nya Kaskus Traveller yaitu Kadal.

Hasil berdiskusi dengan KS memutuskan untuk coba antri kembali di hari H demi memperebutkan sisa tiket yang tersedia.

Jakarta, 20 januari 2012

Dengan pede nya gw menenteng ransel gw menuju kantor dengan perasaan harap-harap cemas dengan perjalanan nanti.

Siang  menjelang sore, gw melipir ke stasiun Senen. Disana sudah ada dyan, fitri, nabil, fajri dan nisa yang sedang mengantri. Melihat antrian yang sudah mengular itu gw pun mengambil inisiatif untuk membagi tim menjaid 2 antrian. Nabil, fajri, dan nisa antri di loket kereta Progo sedangkan gw, dyan dan fitri ngantri di loket kereta Tawang jaya. Kami fikir saat itu jarak Semarang-jogja yang tidak begitu jauh bisa menjadi alternative. Namun sayang banget usaha itu pun tidak membuahkan hasi. Tiket di kedua loket tersebut tandas dengan antrian yg masih panjang. Sempat kepikiran untuk PDKT sama calo, tapi langsung ditentang sama teman2 yang lain.

Setelah kasak kusuk bentar, gw balik ke kantor buat menyelesaikan pekerjaan dan dyan jalan ke pulo gadung untuk berburu tiekt Bus. Yak emang keberuntungan belum berpihak, Tiekt Bus sih ada cuma harganya selangit kalo buat pejalan kere kayak gw n teman-teman.

Jam 7.00 gw terima sms jika trip di reschedule mengingat susahnya transportasi, sempet agak kecewa apalagi liat ransel yang dah siap disandang. Gak lama kemudian gw dapet telp dari dyan kalo mereka tetep mau mencoba jalan dengan naik kereta ke Kroya.. Tiket Kereta abies, tiket bus mahal dan itinerary yang sudah disusun pun berantakan. Tapi gw inget kata-kata temen gw kalo travel is not about destination, is about a journey. Jadilah Tawaran itu langsung gw iyakan.

08.30 malam, gw sampe di Stasiun Senen dan disana sudah menunggu teman-teman. Setelah dihitung-hitung yang berangkat jadinya ber 6 yaitu, gw, dyan, jarvik, fitri, dan adi sedangkan devi hanya ikut naek kereta bareng saja. Yang laennya memilih menyerah. Kereta Serayu malam berangkat tepat pukul 9 malam dengan harga RP. 25.000

21 Januari 2012

07.20 pagi, kereta Serayu malam tiba dengan selamat di Kroya. Begitu turun langsung menemui bapak-bapak penjaga stasiun untuk mencari tau kereta tujuan jogja. Yak keretanya sudah berangkat sejam yang lalu. Langsung keluar stasiun jalan sedikit ke depan dan naek angkot menuju Buntu (rp. 2000). Butuh waktu sekitar 10 menitan buat sampe di Buntu, begitu sampe udah ada bus besar dengan kenek yang teriak-teriak “jogja…jogja”. Ngeliat banyak yang naek kami pun ikutan naek ituh Bus dengan tiket Rp. 25.000. Tapi ternyata sodara-sodara kayaknya ini Bus dengan inisial “M” gak recommended banget. Menurut Ibu-Ibu yang kami temui di bus menuju Buntu, jarak Kroya – Jogja dapat ditempuh 3 jam paling telat 3.5 jam deh. Jadi perhitungan kami jam 11 udah sampe di giwangan. Si Bus M ini jalannya meni lelet pisan ditambah banyak ngetem dan durasi perjalanan pun melonjak menjadi sekitar 5-6 jam.

Tepat jam 1 Siang kami tiba di terminal Bus Giwangan. Langsung menuju Mesjid yang masih terdapat di dalam komplek terminal. Mandi-mandi cantik, Cass hape plus kamera dan menunggu sepeda motor sewaan.
Jam setengah 3 siang capsus dengan motor sewaan menuju daerah ring road utara tepatnya deket kampus UPN Veteran untuk minjem Tenda. Muter2 modal GPS dan peta mulut akhinya nyampe juga. Sambil beresin administrasi penyewaan tenda, kita makan siang dulu sebagai rapelan makan malem dan sarapan di warung ayam bakar. Murah euy cukup dengan 10 ribu udah dapet ayam bakar+nasi +teh manis. Gak lupa belanja belanji logistic di minimarket, plus ngebungkus ayam bakar buat makan malem.
Jam setengah 4 atau jam 4 an(lupa tepatnya), kami kembali berjalan. Kali ini langsung menuju arah gunung Kidul dengan tujuan Gunung Api Purba. Perjalanan sempat tersendat karena kami lupa beli GAS sodara2.. bayangkan tenda siap, logistic siap, nesting siap tp gas nya gak ada. Mau masak pake apa juga nanti diatas. Sempet nelpon om Salsa alias husnay yang kebetulan seorang traveler jg dan tinggal di Jogja untuk minta dicariin gas tp akhirnya gas berhasil diperoleh setelah beberapa kali keluar masuk mini market.

Jam 5.30 akhirnya nyampe juga di Pos  Gunung Api Purba Nggaleran. Jalan menuju kesana sih lumayan jauh tp cukup nyaman kok. Begitu sampe langsung parkir motor dan ngurus perijinan sekalian beli tiket. Untuk wisatawan domestic dikenai tiket 3000 per orang plus parker motor 2000 per motor.
Setelah magrib kami mulai naik tanpa didampingi guide. Menurut yang jaga pos di bawah sih, ikutin jalur ajah lagian ada petunjukknya kok. Kalo nyasar tinggal ngubungin “dia”. Disana ada 2 provider telp yang sinyal cukup kuat.

Naik malem plus minim senter.. heheheheheh awalnya ajah udha extrim gituh.. mesti lewat batu-batu besar seperti goa gituh, keluar lagi, lewat tanjakan dari batu2 besar yang untuk naeknya disediakan seutas tambang dengan beberapa simpul sebagai pegangan, setelah itu perjalanana semakin tampak tak mudah. Pos 1 dijangkau dengan melewati sebuah jalan sempit dan mendaki diantara dua tebing batu yang menjulang tinggi. Kalo kata temen2 sih ini jalan modelnya sama kayak yang di pilem 127 hours. Sayangnya malem sih jd mau foto2 disana juga serem yee.


   





Pos 1 lewat.. dan dengan susah payah pos 2 pun dilewati dengan sedikit mencari2 jalan. Di beberapa tempat terlihat hamparan kelap kelip lampu dari kejauhan ( kayak di bukit bintang atau bukit moko). Lepas dari gardu pandang perjalanan di dominasi dengan jalanan tanah (hati2 licin apalagi kalo abis ujan) plus pepohonan yang tumbuh cukup rapat. Kami sempat berhenti sebentar ketika azan isa terdengar.
Sekitar jam 8an atau 8.30 (lupa tepatnya) kami tiba di puncak Gunung Api Purba. Kok lama? Ya iyalah seacra jalannya ama gw. Mohon dimaklumi dengan bobot tubuh gw yang besar ini agak sulit trekking yah apalagi kalo malem hari. Pokoknya kata penjaga di pos awal tadi sebenernya sih perjalanan bisa ditempuh dalam satu jam.

Setelah mencari-cari lapak kosong jadilah kami mendirikan tenda. Dua buah tenda yang kami sewa ternyata tidak sesuai harapan. Frame nya gak ada yg sama, trus patoknya kurang, halah. Tenda pertama berhasil dipasang, ternyata tenda kedua lebih parah lagi, pintunya gak bisa ditutup. Alhasil jadilah tenda dipasang dengan sedikit improvisasi. Tenda pertama diisi sama gw n fitri sedangkan yang kedua dihuni dyan, jarvik dan adi. Beres diriin tenda, makanan pun mulai dikeluarkan, sambil nunggu ibu Negara (fitri) masak air buat nyeduh kopi dan teh plus masak mie rebus buat kuah makan malam, kami pun ngobrol-ngobrol. Adi pun curhat;

Adi     : gila gw gak pernah nyangka kalo kita bakalan naek malem trus kemping di puncak, makanya gw  
              gak prepare jaket.
Jarvik  : emangnya gak baca event nya?
Adi     : baca sih Cuma gak sampe abis
Dyan  : ya udha itu sih derita loe, lagian gak baca ampe abies kan di bagian Damage cost ada tuh tulisan 
              sewa tenda.
Adi     : ya gw pikir kita bakalan nenda di camping ground yang ada kamr mandi ama listriknya.

Dan gw pun Cuma bisa ngikik. Makan malam di isi dengan keheningan, ketaun banget kan kelaperannya. Menu malam itu adalah ayam bakar/ goreng plus mie rebus, dan parahnya kita gak ada yg bawa alat makan (hadeh). Jadilah makan mie di satu nesting berame-rame dengan sendok kecil bekas nata de coco.
Selepas makan malam, gw memlih langsung masuk tenda dan ngegelar sleeping bag trus tedur (capek gila), sedangkan yang laen masih ngobrol2 di luar dan berharap besok pagi-pagi kita bisa dapet sunrise.


22 Januari 2012

Yak harapan tinggal harapan, bangun kesiangan menyebabkan gak dapet sunrise. Tapi kata beberapa tetangga yang bagun pagi2 buta, mereka gak dapet sunrise karna mendung. Yah gak nyesel-nyesel banget lah. Keluar tenda masak aer nyeduh kopi, teh dan mie instan langsung nangkring di atas batu yang gede banget. Dari sana pemandangannya indah banget deh. PEwe banget buat menggalau (ehhh), FOTO-FOTO dong pastinya, percuma ada fotografer yang ikut. Pasca wed buat dyan dan fitri dan foto “I was here” buat gw wakawkkwakawkaw. Puas foto-foto kami kembali naik. Kalo katanya dyan sih ke atap nya puncak. WAW pemandangannya KEREEEENNN banget. Dimana-dimana HIJAUUUUUU kayak di foto ini nih.

  







   

Jam 9 pagi kami berkemas dan segera meninggalkan puncak. Posisi jalannya itu dyan dan fitri paling depan, jarvik lalu gw dan adi di paling belakang. Ketika tiba di sebuah persimpangan dimana ada jalan ke kekiri dan ke bawah, jarvik memilih jalan ke bawah. Gw sih sempet nanya ke adi, yakin nih jalannya ke Bawah. Tapi akhirnya kita ngikutin Jarvik. Makin lama kok yah makin masuk ke hutan dan gak yakin gituh ini jalan yang benar. Sempat berenti untuk istirahat (tanpa minum karna minumnya dibawa dyan) plus teriak manggil-manggil nama jarvik, dyan atau fitri tapi gak ada satupun sahutan. Okeh dengan ini diumumkan kalo gw dan Adi nyasar.

Adi kemudian ngajak gw jalan lagi ngikutin jalan setapak. Okeh gw turutin trus dengan isengnya gw bilang ke adi kalo hape gw mati gak ada baternya, dan dia pun bilang kalo hapenya juga mati. OKEH mulai panic nih. Gimana ngasih tau orang-orang kalo kita nyasar di utan kayak gini.

Tiba-tiba adi bilang “ ci, perasaan semalem kita gak ngelewatin kebon bunga deh”
Gw: kayaknya sih begitu. Dan gw pun ngelihat disebalh kiri gw ada kebun bunga yang luas dan cukup terawat. WAW okeh gw semakin parno.
Dan tiba-tiba

Adi: ci itu kayaknya rumah penduduk deh
GW: oh iya tuh, yuk kesana kali-kali ajah bisa nolongin kita
Adi: yuks tapi kok rumahnya permanen yah

Kami pun mendekati rumah tersebut dan bertambah heran ketika kami melintas di bawah kabel listrik. WHAT kabel listrik, okeh kalo listrik ajah udah sampe di rumah it berarti kita gak jauh dari jalan raya.

Rumah itu dihuni oleh seorang nenek (tp bukan nenek sihir loh), gw dikasih minum trus dengan bahasa jawanya yang kental, si nenek ngasih tau kita jalan kembali ke pos. Katanya sih deket yah (deket apaaaaaaaaaaaaanya, jauuuuuhhhhhh)

Jalan yang gw n adi tempuh berikutnya adalah jalan aspal yang bisa dilalui kendaraan bukan lagi jalan hutan. Keberuntungan sepertinya belom pergi dari gw, tiba-tiba ada seorang bapak-bapak baik hati dengan motornya yang melintas, langsung gw stop dan rayu-rayu dikit dan waalaaaaa gw bisa nebeng. Ternyata jalannya jauuuuuhh banget sampe ke jalan raya plus ternyata jauuuuuhh pula dari pos GAP nya. Untungnya si bapak baik hati mau nganterin gw sampe ke pos, plus si bapak balik lagi jemput adi dan jarvik.

Sampe di pos gw langsung numpang cas hp dan berusaha ngubungin dyan dan fitri yang masih di atas. Tapi sayangnya susah banget. Ya udah gw kirim sms aja mengabarkan kalo gw selamet trus gw tinggal tuh hape untuk mandi-mandi cantik.

Selesai mandi belum ada tanda-tanda penampakan dyan dan fitri, tapi sms gw gak pending kok berarti mereka baca. Berhubung persedian air udah abies, gw n adi pun melipir ke warung-warung dekat situ untuk beli air mineral. Tp trus soto daging sepertinya cukup menggiurkan, jadilah gw makan soto daging plus nasi plus the manis hangat dengan harga 6500 (murah kan). Gak lama dyan dateng dan ikutan makan siang bareng.

Kelar makan, kembali ke pos dan liat hape gw ternyata ada sms dari om Shalsa yang menanyakan keberadaan gw dimana. Shalsa udah ada di Pindul, sedanglan ican dan adin (rombongan Bandung) udah ada bersama dia. Gw dan rombongan pun segera meluncur ke Goa Pindul.

WOAAAAA jalannya jauh juga yah. Udah beda kota lagi tuh. Goa pindul itu ada di Wonosari bukan lg di jogja. Yp weeess lah demi cave tubing apapun jadi.

Tiba di Pindul jam 1an. Parkir motor dan langsung bertegur sapa dengan beberapa traveler jogja yang udah disana. Ngobrol-ngobrol plus minum es kelapa sambil dyan ngurus tiket. Ternyata oh ternyata antriannya panjaaaaaaaaaaaangggggg banget. Kami dapet nomer antrian 50 dan harus menunggu minimal 2 jam. Itu minimal loh. Gak tau deh aslinya berapa.

Akhirnya setelah kasak kususk kami memutuskan untuk balik badan ke jogja. Nyari tiket pulang di sekitar prambanan plus kalo sempet ke ratu boko buat sunset. Yo wisss meluncur lagi balik ke kota Jogja kali ini konvoi karena shalsa, deli, adin, ican dan rara ikutan balik ke jogja.

Sampe jogja langsung melipir ke ring road utara buat ngembaliin tenda. Disana kita berpisah dengan deli dkk. Gw dan rombongan jalan ke arah prambanan sedangkan deli dkk ke kosannya shalsa.
Di daerah Prambanan ada sebuah menjid Wisata. Disana kemudian kita parkir motor. Makan bakso trus mandi-mandi buat yang belom sempet mandi. Gw sempet tidur sebentar disini. Sementara adi sempet pdkt sama toilet karena pencernaannya bermasalah. Wakwakkwakawkawkkwa

Jam 4.30an semua siap. Trus makan siang plus malem di sebuah warung deket situ sekalian nungguin yeni (temennya fitri yang pengen ikut ke Magelang). Pas kita makan, dyan dan jarvik jalan nyari tiket pulang dan ternyata gak dapet tuh. Plus hujan turun dengan dearsnya. Hujan lokal sih karna menurut timeline di twitter para keluarga tetris yang menginap di kota Jogja kering tuh.

Kelar solat magrib kami pun meluncur ke alun-alun selatan. Dengan misi menemui keluarga tetris. Ujan pun diterobos namun beneran loh ampe jogja kering banget. Tiba di alun alun selatan udah jam 8an. Motor pun tidak boleh masuk ke areal alun-alun. Terpaksa deh parkir di mesjid agung. Alun-alun Selatan malam itu penuuuuhhhh sesak orang lalu-lalang. Selidik punya selidik malam itu ada yang namanya sekaten makanya gak heran kalo alun alun selatan bisa berubah kayak taman ria gitu.


 Setelah putus asa mencari yang namanya JOKTENG KIDUL diantara keramaian ditambah sms2 pula dari teman yang menunggu di Magelang, kami pun memutuskan untuk meneruskan perjalanan menuju Magelang. Yak kami keduluan temans… Penginapan 10.000 per orang yg sudah dipesan mendadak penuh.. untung kami ada teman yang kebetulan juga ada rumah disana.
Jam 21.00 tiba di Magelang tepatnya di daerah muntilan. Janjian sama sincan (pemenang ACI 2011) dan malam itu pun kami menginap di rumah sincan.


23 Januari 2012

Jam 4 udah dibangunin trus cuci muka dan siap-siap berangkat. Kali ini kita mau berburu sunrise di punthuk Setumbu. Jam 4.30 meluncur. Rombongan bertambah dengan bandit2 KIT yang lg road trip, ada suhu dan rombongan. Janjian sama guide mantap jaya Brorobudur yaitu mas Hatta abies itu langsung naek ke Punthuk Setumbu.
Beruntung banget kita  kabut pagi itu cukup tipis. Jadi kita bisa liat pemandangan indah menghampar dengan Borobudur sebagai pusatnya ditambah gunung merbabu dan gunung Merapi yang tampak di kejauhan. Dibelakang kita ada perbukitan Menoreh.

Sayangnya matahari pagi itu tampak malu-malu dibalik awan jadi harapan dapet golden sunrise tinggal harapan.

Kami disana sampai kira-kira jam 6.30 deh buat foto-foto dan menikmati pemandangan plus ngopi-ngopi.



   

  
Niatnya waktu itu setelah turun dari punthuk Sethumbu mau langsung ke Borobudur aja. Masih pagi jadinya masih sepi, tapi perjalanan turun harus sedikt tertunda. Dyan jatuh dari Menara pandang ketika mau mengambil barang-barang diatas. Sempat dibantu beberapa warga sekitar dan dipijit. Setelah yakin bisa jalan maka kami pun mulai menuruni punthuk Setumbu dengan perlahan. Sampe di parkiran sempat istirahat sebentar trus ngobrol ngobrol sejarah sama mas Hatta dan Sinchan. Berhubung kaki nya dyan masih belum normal maka posisi naik motornya pun diubah. Dyan diboncengmas hatta, gw sama jarvik,adi sendiri  dan fitri ngeboncnegin yeni. Disini kita pisah sama sincan yang langsung pulang karena ada rombongan road tripnya suhu, dan kami lanjut ke Borobudur.

Kami parkir motor tepat di depan pintu masuk parkir bus, sebelum jelajah candi yang sudah  diakui Unesco sebagai Pusaka Adiluhung Dunia itu, kami sempat sarapan.

Muter- Muter Borobudur dipandu Guide berlisensi mas Hatta sampe dengan jam 12an. Dimulai dari sejarah penemuannya, lalu proses restorasi yang sampe 2 kali, lalu peristiwa mengeboman di 10 stupa yang terdapat di lantai paling atas Candi. Sebelum ke lantai 1 kami diajak melihat relif tersembunyi yang dinamakan MAHAKARMAWIBANGHA, banyak yg bilang bahwa relief ini sengaja di sembunyikan karena seronok namun menurut mas Hatta versi lain menceritakan bahwa keputusan untuk menimbun bagian-bagian relief dengan batu-batu dikarenakan kurang kuatnya fondasi candi sehingga hal tersbeut harus dilakukan. Relief tersebut menggambarkan Karma. Umat Budha percaya dengan reinkarnasi. Jika di kehidupan ini ia berbuat baik maka di kehidupan yang akan datang, akan diberikan hidup yang baik juga begitu pun sebaliknya.
Dalam sebuah candi biasnaya terdapat ruangan untuk bersemedi (apapun itu) namun uniknya di Borobudur tidak ada satu pun ruangan. Tidak semua orang di jawa pada masa itu dapat membaca jadi ajaran-ajaran Budha pun diterjemahkan kedalam berbagai relief.

Jam 12 kami kemabali ke rumah Sincan untuk berkemas. Tiket pulang ke Jakarta belum ditangan. Agak was-was sih. Akhirnya gw memutuskan untuk extend 1 hari. Mau tidur2an di jogja ajah. Gw pun minta tolong Shalsa untuk nyariin tiket buat 4 teman gw yang harus kembali ke jakarta hari itu juga. Shalsa pun segera berangkat ke Jombor buat beli tiket. Yak tiket dengan PO yang dimaksud sudah ludes dan yang ada hanya bus pariwisata dengan harga 100.000.

Jam setengah 3an nyampe di jombor. Istirahat bentars ambil nunggu Shalsa. Jam 3an Shalsa dateng langsung ngasih tiketnya. Yang laen sempet belanja belanji di mini market deket situ plus ngembaliin motor. Vendor penyewaan ini recommended banget deh.

Jam 4an bus baru dateng. Busnya yah gitu deh. Ehehhehehehhe setelah dadah – dadah, gw dan shalsa meluncur ke jalan sosrowijayan dimana bandit-bandit lain lagi ngumpul di sebuah mini market. Nyampe disana gw disambut, eh enggak deh yang disambut duren yang gw bawa dari magelang :hammer. Disana ada deli, ican, adin,mbok,vieka,kojek,kadal,eka,teguh dna pacarnya (gw lupa namanya), maw2, syukron dll. Jam 5an gw sama mbok dan vieka melipir bentar ke malioboro buat belanja. Gw beli celana batik panjang karena gw dah keabisan celana panjang.






Malemnya ngumpul-ngumpul di angkringan joss. Diajarin maen kartu babi. Pertamanya bingung sih permainan macam apa ituh baru denger tapi trus keasikan. Gw sempet ketiduran disana. Capek banget sedangkan anak-anak yang laen sibuk maen kartu bohong.

Jam 11an malem kita beranjak kembali ke Malioboro disana makan gudeg. Entah kenapa si kadal demen banget itu gudeg dan menurut gw sih oke Cuma lebih suka gudeg pawon ehhehehehehe.. Foto-foto gila sama adin, deli, vieka dan shalsa dengan memanfaatkan jalan raya yang lagi sepi-sepinya.

Jam 12an kami kembali ke kontrakannya syukron. Malam itu gw numpang nginep di kontrakannya syu bersama dengan beberapa teman yang sudah emnginap sejak kemarin kemarin. Gw, mbok, kojek, syu, kadal dan ican pun tidur bersama. Selebihnya yang lain menginap di kosannya Husnay.



24 Januari 2012

 Bangun kesiangan (biasa itu mah), ngeliat kojek udah rapi ajah. Yak hari itu kojek berangkat ke solo naek prameks yg jam 9 katanya mau nengokin emak dulu. Gw, mbok dan syu pun jalan-jalan. Kadal dan ican memilih meneruskan tidur sedangkan shalsa kembali berpeluh mencari tiket buat gw dan teman-teman pulang ke Jakarta.

Gw, syu dan mbok sempet ngubek-ngubek kauman untuk nyari langgar nya KH. Ahmad Dahlan dan juga rumah beliau. Ketemu sih tapi gak kayak di pilemnya (udah berubah lah). Trus ke pasar Bringharjo buat makan pecel di depannya, mblusuk ke pasar cuma pengen liat doang dalemnya kayak apa. Trus ke museum kolong tangga. Itu museum isinya maenan tradisional anak-anak. Gw sempet ikutan maen enggrang tp gak bisa, syu juga gak bisa tuh, maen Panca lele sama mbok dan gw kalah trus maen congklak sama syu dan gw menang yeeeeeee.







Abies itu melipir ke sopingan, pusatnya buku kalo di Jakarta model kwitang dulu deh. Disana gw berhasil mendapatkan buku seri pertama gajah mada. Buku di tangan trus melipir ke taman pintar, ketemuan sama maw2 trus dapet kabar kalo Shalsa dah berhasil dapet tiket bus buat kami, meluncur balik ke rumah syu trus mandi dan beberes.

Jam 2an udah siap2, panggil taxi trus meluncur ke jomber.  Menurut Shalsa itu bus jadwalnya berangkat jam 3 jadi agak ngeri juga sih takut gak nyampe. Jam 3 lebih dikit nyampe di jombor dan busnya belom dateng. Gw sempet makan siang sebentar trus sempet2nya tedur di pojokan. Anak2 pun sempet maen kartu babi sambil nunggu bus. Jam 4 lewat bus baru tiba. Langsung pamitan sama shalsa, syu dan deli trus dadah2 dan masuk ke bus.

Selamat tinggal Jogja… banyak moment yang gak kan gw lupakan. Thanks untuk syu, deli dan shalsa…


Bagi gw trip kali ini benar2 diluar dugaan. banyak kejadian yang gak ada di itenerary yang disusun jauh2 hari.


" Travel is not about the destination, but is about the journey" 


Foto by: adi, mbok, dyan dan vieka

2 komentar:

  1. masih banyak tempat di jogja yang harus lo datengin... :)

    BalasHapus
  2. iyak del, makanya pingin balik lg kesana.

    BalasHapus